Oleh : Teungku Abu Bakar Dja’far, M.A (Dosen Agama Prodi Manajemen Universitas Pamulang)

Kaum muslimin sidang jamaah jum’at rahimakumullah.

Puji dan syukur Alhamdulillah kita panjatkan kehadirat Allah Robbul’izzati, Shalawat dan salam marilah kita sampaikan kepada Uswatun Hasanah kita yaitu Baginda Nabi Muhammad SAW. Juga kepada segenap Keluarga dan Sahabatnya. Mengawali khutbah singkat pada kesempatan ini, sebagaimana biasa khatib berwasiat kepada diri Saya dan kepada seluruh Jamaah, marilah kita senantiasa bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa yaitu melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya.

abu bakar djafar

Kaum muslimin sidang jamaah jum’at rahimakumullah.

Kata istiqomah kerapkali kita dengar secara replek dari orang-orang yang ada disekitar kita dan sudah menjadi bagian dari bahasa sehari-hari terutama bagi umat Islam yang ingin selalu istiqamah dalam segala hal yang baik, positif dan bermanfaat. Setelah kita lacak dalam berbagai literatur yang ada ternyata kata istiqomah ini berasal dari bahasa arab yang artinya tegak dan lurus. Dari makna ini dapat kita maknai istiqomah itu adalah sikap tegak dalam pendirian dan lurus dalam tindakan. Lalu pendirian apa yang kita tegakkan dan tindakan lurus apa yang kita lakukan? Tentu pendirian yang bernilai kebenaran dan lurus dalam setiap tindakan baik berupa hati, pikiran, lisan maupun sikap yang dilakukan secara sungguh-sungguh, konsekwen, tidak angin-anginan dan berlaku sepanjang masa hingga ajal menjemput. Untuk lebih memantapkan makna istiqamah ini, perhatikanlah firman Allah dalam qur’an surat Hud 112 dan Fushshilat 30 :

“Maka tetaplah kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha melihat apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. Hud : 112)

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan Kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, Maka Malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. (Q.S. Fushshilat : 30)

Kaum muslimin sidang jamaah jum’at rahimakumullah.

Memang untuk dapat mencapai tingkat istiqomah dan menjadi karakter dalam hidup, sangatah berat, tidak semua orang dapat mencapainya. “Ada orang yang awalnya istiqomah namun ditengah perjalanan istiqomahnya hilang. Ada orang awalnya tidak istiqomah kemudian ditengah perjalanan istiqomah lalu mendekati kamatian ternyata hilang istiqomahnya. Ada orang tidak pernah istiqomah tapi menjelang ajal bisa istiqomah. Ada orang mulai aqil balig sampai akhir hidup tetap istiqomah.” Diantara ke empat tingkat istiqomah tersebut ada dua yang lulus yaitu nomor tiga dan empat. Dan tingkat istiqomah yang paling tinggi adalah nomor empat, ini adalah tingkat istiqomah para nabi dan para wali. Mudah-mudahan kita bisa mengikuti keistiqomahan mereka walaupun sangat berat.

Kaum muslimin sidang jamaah jum’at rahimakumullah.

Pada khutbah jum’at edisi kali ini, khatib akan menyampaikan 5 tips yang bisa kita ikhtiarkan untuk menjadi pribadi yang selalu istiqomah hingga akhir kematian nanti yaitu :

  1. Niat itu keinginan yang sangat kuat dari dalam hati untuk selalu istiqomah dalam menjalankan syariat Islam. Segala apapun di dunia ini berawal mula dari niat, kalau niat kita salah maka salah pula akibatnya dan berakhir pada kerugian yang nyata. Tetapi sebaliknya jika niat kita benar, maka akan berdampak positif bagi kebaikan hidup kita dari dunia sampai akhirat nanti. Sama halnya dengan sikap istiqamah ini, bila benar-benar berniat untuk selalu istiqamah, maka keistiqamahan itu akan terwujud secara nyata dan berdampak positif bagi keteguhan dalam memegang prinsip dan nilai-nilai ajaran Islam yang berlandaskan Al-Quran dan Hadits Nabi.
  2. Riyadhah adalah berlatih secara terus menerus sampai istiqomah ini menjadi karakter yang melekat dalam diri pribadi kita. Tidak mungkin pribadi istiqomah ini akan menjadi karakter yang permanen, tanpa melalui latihan yang panjang dan melelahkan. Contoh untuk dapat beribadah, shalat tepat waktu dan berjamaah butuh latihan yang tidak ringan. Demikian juga dengan puasa, membaca Al-Qur’an, sedekah dan lain-lain, semua ajaran Islam itu dapat terlaksana secara baik dan maksimal melalui proses latihan secara terus menerus, karena akan banyak mendapatkan tantangan, ujian dan godaan baik dari setan maupun hawa nafsu.
  3. Perdalam ilmu kita tentang keutamaan istiqomah. Ini penting diperhatikan, makin paham tentang keutamaan istiqomah, maka makin termotivasi untuk mencapainya. Bila kita melihat keutamaan istiqomah itu, tidak kurang dari 15 keutamaan yang akan kita dapatkan diantaranya dapat menenangkan batin, amalan yang dicintai Allah, merupakan ciri dasar orang mukmin, mendapat jalan yang lurus, dilapangkan rizki, wujud bersyukur atas nikmat Allah dan lain-lain. Saking tingginya keutamaan istiqomah ini sampai-sampai ada pepatah arab yang sangat terkenal dan ini sering disampaikan oleh para ulama dan guru-guru kita :

اَلْإِسْـتِقَـامَةِ خَيْرٌ مِـنْ اَلْفِ كَــرَامَةٍ # ثُبُــوْتُ الْكـَـرَامَةِ بـِدَوَامِ

Artinya : “Istiqamah lebih utama dari seribu karomah, dan tumbuhnya karomah dengan menjaga Istiqamah”.

  1. Banyak bergaul dengan orang shalih, sehingga terbimbing keistiqomahan kita. Biasanya manusia itu sangat mudah terpengaruh oleh pergaulan dan ini sering kita jumpai di tengah-tengah masyarakat. Apabila kita bergaul dengan orang-orang shalih yang senantiasa istiqomah dalam kebaikan, maka nilai keistiqomahan akan menular kepada kita. Tetapi sebaliknya bila kita bergaul dengan orang-orang yang salah dan malas-malasan dalam beribadah dan berbuat kebaikan, maka cepat atau lambat kitapun akan terpengaruh oleh perilaku mereka yang negatif itu. Na’udzubillahi mindzalik.
  2. Banyak berdoa kepada Allah agar selalu istiqomah sampai akhir hayat. Ini adalah cara yang paling menentukan untuk dapat menggapai pribadi yang istiqomah dalam melaksanakan nilai-nilai kebaikan dari ajaran Islam. Karena ternyata istiqomah ini sangat berat untuk dilakukan, sampai-sampai dalam satu riwayat Nabi sendiri mengalami uban pada rambutnya, saking beratnya yang namanya istiqomah terutama istiqomah dalam beriman kepada Allah dengan melaksanakan semua perintah dan menjauhi semua larangan-Nya.

Kaum muslimin sidang jamaah jum’at rahimakumullah.

Ya Allah kami memohon kepada-Mu agar selalu istiqomah, ikhlas, husnul khotimah, selamat dan terpelihara dari siksa dunia dan siksa akhirat. Semoga khutbah singkat yang khotib sampaikan ini dapat menjadi bekal terbaik untuk dapat meraih pribadi yang istiqomah dalam kehidupan sehari-hari. Aamiin…Yrb

Wassalamu’alaikum Wr Wb

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *